Sunday, July 25, 2010

Rahsia kuih Batang Buruk yang sedap


Musim raya datang lagi, maka berduyun-duyunlah promosi kuih raya dimana-mana sahaja. Saban tahun berbagai jenis kuih raya yang beraneka rupa dan rasa muncul dipasaran. Malah ada juga biskut tradisi yang telah solek dan di tokok tambah bagi menarik perhatian pembeli seiring dengan kemajuan rasa lidah dan mata manusia(kononnya). Dalam longgokan biskut raya dipasaran kita jadi kelabu mata dengan hidangan kuih yang dipamer peniaga. Tetapi walau macam mana canggih pun biskut moden yang pelbagai warna , bentuk dan rasa ini, kuih tradisional tetap mejadi senarai 'mesti-beli'.
Kuih tradisional seperti batang buruk ini sentiasa dicari-cari kerana rasa dan resepi aslinya jarang sekali ditokok tambah dan proses pembikinannya yang rumit dan lama. Johor bagai sinonim dengan keaslian rasa batang buruk ini.
Oleh kerana itu saban tahun juga ada pembikin kuih mencuba-cuba untuk menakluk pasaran dengan menjual batang buruk. Dengan itu juga dapat kita lihat hasilnya kurang menepati piawaian rasa asli dari segi rupa dan rasa. Apa yang ingin saya ingin kongsikan disini sebenarnya bukanlah rahsia lagi, malah kalau ada mana-mana pembikin kuih yang mengambil sebagai panduan sememangnya dialu-alukan.
Perkara pertama, RUPA dan WARNA: Habuk batang buruk mesti berwarna keputih-putihan dan kering. kering maksudnya tiada kesan lembab berminyak yang meresap. Ini kerana kelongsong atau kulit batang buruk hendaklah dijemur dibawah matahari sebelum digoreng. Kemudian kelongsong/kulit batang buruk disimpan selama minimum 4-6 minggu supaya kandungan minyak tidak tersimpan pada kelongsong. Sekiranya proses diatas dilakukan secara terburu-buru maka akan batang buruk tersebut akan kelihatan lembab dan warna hijau kusam.
Perkara kedua, RASA: Rangup, manis dan kacang hijau. Tepung kacang hijau mestilah digoreng tanpa minyak selama beberapa jam. Kemudian dikisar kasar untuk proses pengasingan kulit dan dikisar halus menjadi tepung kacang hijau. Tepung kacang hijau dicampur pula dengan gula yang telah dikisar halus. Sekiranya anda lihat dipasaran ada kelihatan warna hijau yang agak ketara ada kemungkinan kacang hijau tadi tidak melalui proses diatas maka akan terdapat rasa pahit.
Perkara ketiga, BAU: Seandainya proses pembuatan dibuat dengan teratur batang buruk boleh disimpan agak lama kira-kira 6 bulan(kalau sedap 6 hari dah habis). Sering ada pembeli yang merungut keluar bau 'tengik', ini kerana tindak balas antara minyak dan tepung kacang hijau. Kesan dari proses yang tidak teliti.

Saya masih ingat lagi, saban tahun setiap kali bulan puasa kami adik beradik akan membantu ibu membuat kuih batang buruk, bermula dari selepas sahur hingga tengahari. Kami akan bersila didapur menggulung kulit batang buruk, disusun diatas loyang atau dulang yang penuh tersusun disetiap inci dapur. Itu peringkat pertama, yang paling saya tak tahan bila kena menggoreng kacang hijau selama berjam-jam. Belum lagi masuk proses mengisi habuk. Ibu tidak pernah berkompromi dengan resepinya biar walau pun ada pembikin lain menokok tambah resepi. Lebih tiga dekad mendapat kepercayaaan dari pembekal dan pelanggan tetap, saya tidak pernah ragu-ragu menjual batang buruk keluaran ibu saya. Oh saya lupa, kuih batang buruk ini datang dari Kota Tinggi, Johor.
Proses pembuatan kuih tradisional yang rumit ini menyebabkan ramai pembikin yang memilih untuk membuat biskut-biskut moden yang cepat dan mudah. Kuih tradisional ini bagaikan seni yang telah dilupakan.
Dibulan Ramadhan ini, selain menjual hamper Gift&Take juga menjual pelbagai kuih tradisional dan moden: pastinya Batang Buruk tersenarai. Singgahlah di gerai Bazar Syawal Plaza Alam Sentral untuk merasa keasliannya.

No comments:

Post a Comment